javascript:void(0)
Don't believe everything i've said, heck, don't believe anything. Learn to differentiate facts and personal opinions. Do your OWN research, then, CHOOSE what to believe.

Monday, December 19, 2011

Cycle Forensik. Derma Organ.



Untuk hari ini, bermulalah cycle baru iaitu cycle forensik. Saya tidak tahu apa itu cycle sehinggalah saya merasainya bermula tahun keempat pengajian. Senang cerita, perbezaan cycle dengan jadual kelas 1st-3rd year adalah anda hanya belajar satu subjek sahaja setiap hari untuk satu tempoh tertentu. Tak perlu lagi belajar 3-4 subjek sehari untuk setiap hari dengan 3-4 orang cikgu.

Ini adalah cycle terakhir sebelum habis sem untuk tahun ini. Setelah penat lelah seminggu dengan Cikgu 'Armenian' untuk cycle infection yang berfokuskan pada differential diagnosis, sekarang masa untuk berasa lega. Mana tak penat lelahnya? 3hari terakhir cycle tersebut, elok-elok sebelum ni 5tahun belajar medik tak pernah buat study group yang proper, 3hari tersebut kami mula membuat study group. Tak adalah study group sangat, cuma nak kurangkan kerja membuat nota sahaja. Apa-apa pun, cycle tersebut sudah tamat.

Dikatakan cycle forensik adalah cycle paling rileks untuk sem ini, siap ada yang tak datang lagi a.k.a tuang kelas. Namun ada juga group yang didenda kerana berita perbuatan mereka ponteng sampai ke pihak atasan.

Ini baru hari pertama. Cikgu comel, dan saya look forward untuk belajar forensik dengan dia. Lol niat dah salah. Cikgu tu dah agak berumur lagipun. Hari pertama, dia menunjukkan gambar-gambar ngeri kemalangan kereta dan juga video bagaimana autopsy (bedah mayat) dibuat di Rusia.




Di bawah adalah gambar-gambar carian google yang lebih kurang sama ngerinya dengan gambar yang ditunjukkan kepada kami.





Maaflah letak gambar 18SG di sini. Tapi memang gambar-gambar macam inilah yang ditunjukkan kepada kami. Mungkin ada antara kita yang dah biasa tengok filem-filem ganas dan ngeri seperti Final Destination, Saw, Hostel, Texas Chainsaw Massacre dan sebagainya; tapi itu hanyalah filem. Kita hanya menghadap skrin. Kita tak bau, kita tak sentuh, kita tak rasakan aura sebenar situasi-situasi tersebut. Nak-nak pulak kalau kita tengok cerita tersebut beramai-ramai di siang hari.

Mengikut cerita cikgu, kalau tak silap saya gambar-gambar kemalangan yang ditunjukkan itu berlaku di jalan yang memang kami biasa gunakan pergi kelas. Siapa boleh sangka, jalan yang pada waktu siangnya itu sibuk pada malamnya boleh jadi kubur buat beberapa orang. Tambahan pula, Volgograd adalah bandar yang agak kampung, bukannya betul-betul bandar macam KL atau Moscow pun.


Derma Organ.

Sedang kami melihat video autopsy itu, topik derma organ tiba-tiba muncul.

"Orang Cina ramai yang mendaftar jadi penderma organ", kata seorang rakan berbangsa Cina.
"U pun daftar la", sampuk seorang lagi.
"Uish, I tak tahu lagi nak daftar atau tak...." balas rakan itu kembali.

Saya pun ada juga tambah, "Eh, bagus la derma organ..dapat pahala kot! Selagi orang yang kau derma tu masih hidup, buat benda baik..."
Tapi dicelah oleh rakan lain pula, "Kalau tak silap aku, aku ada jugak baca pasal benda ni dari sudt pandangan islam. Aku lebih ikut pendapat yang kata tak boleh derma organ..."

Hmm. Kena tengok balik ni. Kalau sah-sah tak boleh, disebabkan dalil-dalil yang kukuh, tak apalah, lupakan sahaja lah niat baik itu. Banyak lagi benda baik lain yang boleh dibuat.

Jadi saya pun google. Ada DUA pendapat dalam hal ini, BOLEH dan TIDAK BOLEH. Terus klik satu link pertama dan jawapan yang saya dapat ialah, TIDAK BOLEH.

1. Link yang mengatakan tidak boleh adalah ini - Hukum Derma Organ

Antara hujah yang digunakan adalah,

Hukum pemindahan organ bagi penderma yang telah mati. Hukum pendermaan organ bagi penderma yang telah mati adalah haram sama sekali. Ini adalah kerana, tubuh si mati bukanlah hak dirinya lagi ataupun warisnya, melainkan haknya kembali kepada Allah. Oleh itu, adalah haram untuk melakukan pewarisan mana-mana organ untuk didermakan setelah meninggal. Selain itu, Islam telah mewajibkan penghormatan terhadap mayat dan mengharamkan penganiayaan terhadapnya, di mana dosanya sama seperti menganiaya orang yang masih hidup. Daripada A’isyah RA, Rasulullah telah bersabda:

“Memecahkan tulang mayat itu adalah sama dengan memecahkan tulang orang yang hidup” [HR Ahmad, Abu Daud dan Ibnu Hibban].


2. Pendapat yang mengatakan BOLEH. Saya mencari lagi dan kemudian jumpa link-link lain yang berkaitan. Diingatkan bahawa, saya menggunakan perkataan BOLEH dan TIDAK BOLEH adalah untuk memudahkan keadaan walaupun penggunaannya agak tidak tepat.

Link-link yang berkaitan adalah :
http://islamqa.info/en/ref/107690
http://islamqa.info/en/ref/49711
Ustaz Zaharuddin
PDF Penjelasan MUIS berkaitan Derma Organ

Hampir kesemua link-link itu kandungannya adalah sama antara satu sama lain, boleh dianggap selaras. Maka untuk mudahkan cerita saya akan terus petik tulisan Ustaz Zaharuddin sebab ianya Bahasa Melayu. Kalau hendak baca bahasa Inggeris, boleh tekan link islamqa, dan juga pdf MUIS tersebut (ada versi English juga di dalamnya).

a) Memindahkan organ seseorg pesakit dari satu bahagian dari tubuhnya ke bahagian lain tubuhnya juga.
Hukumnya : HARUS, dengan syarat :-
i. Kepastian manfaat yang bakal diperolehi adalah lebih tinggi dari mudarat yang mungkin menimpa hasil pemindahan.
ii. Pemindahan tersebut tidak menyebabkan mana2 anggota yang diambil, hilang upaya dari menjalankan fungsi asalnya.


b) Memindahkan organ seseorg pesakit pesakit lain.
Hukumnya : HARUS , dengan syarat :-
i. Ia terdiri dari anggota yang akan pulih dan boleh tumbuh semula seperti darah dan kulit.
ii. Mestilah penderma mempunyai keahlian dari sudut umur dan aqal dalam membuat keputusan tersebut.


c) Memanfaatkan sebahagian angggota yang dipisahkan dari tubuh kerana keperluan akibat sakit tertentu, lalu didermakannya untuk orang lain. Seperti Kornea mata
Hukumnya : HARUS dengan syarat-syarat manfaat melebihi mudarat.


d) Memindahkan Organ yang boleh menyebabkan kematian penderma seperti Jantung
Hukumnya : HARAM


e) Memindahkan Organ yang boleh menghilangupayakan fungsi anggota tersebut dari tugas utamanya dalam keadaan tidak mengancam nyawa penderma. Seperti derma kornea mata kedua-duanya, kedua-dua tangannya.
Hukumnya : HARAM, kiranya didermankan hanya sebelah kornea, terdapat khilaf di kalangan fuqaha, yang lebih kuat adalah Haram kecuali kiranya tersgt diperlukan.


f) Memindahkan anggota mayat kepada seorg yang hidup yang hidupnya bergantung kepada anggota itu.
Hukumnya : HARUS, dengan syarat mendapat keizinan si mati (sebelum matinya) atau warisnya selepas matinya atau izin pemerintah kiranya si mati tidak diketahui warisnya.


g) Memindahkan organ binatang kepada manusia
Hukumnya : HARUS, dengan syarat haiwan yang halal di makan dagingnya.


h) Menjual Organ-organ yang ingin dipindahkan atau penderma mengambil bayaran yang ditetapkan hasil organnya
Hukumnya : HARAM, kecuali jika si penerima @ mana-mana pihak ketiga memberi hadiah secara sumbangan penghargaan tanpa ditetapkan sebelumnya.



Persoalan-persoalan yang timbul

1. Mana sumbernya? Main ikut sedap mulut je...
Isu derma organ adalah isu baru atau kontemporari. Namun begitu, pendapat-pendapat yang membolehkan ini telah dikeluarkan oleh pelbagai Majlis Fatwa seperti Majma’ Al-Fiqh Al-Islami, Majlis Tertinggi Ulama di Riyadh, Fatwa Mufti Mesir, Dr Muhammad Syed Tantawi, Majlis Fatwa Kuwait, Fatwa Dr Yusuf Al-Qaradhawi, Fatwa dari Majlis Fatwa Kebangsaan, Malaysia dan lain-lain lagi.

2. Ditulis di situ bahawa organ yang dibolehkan derma adalah yang jika kita derma akan dapat menyelamatkan hidup pesakit, seperti jantung. Bermakna mendermakan kornea (mata) adalah tidak boleh?
Kalau kita lihat balik ulasan di website UZAR, dinyatakan bahawa HARAM untuk penderma yang masih hidup mendermakan dua-dua belah mata. Namun terdapat perselisihan bagi pendermaan sebelah mata sahaja. Itu bagi yang masih hidup. Kalau yang masih hidup pun, masih ada ruang untuk berselisih pendapat mendermakan sebelah mata, pada pendapat saya (baca : PENDAPAT SAYA SEMATA-MATA), apalah salahnya jika si mati ingin mendermakan matanya kepada orang lain.

Tolong perbetulkan saya jika saya salah. Saya rasa bahannya terlalu banyak sehinggakan saya tidak dapat mencari sumbernya yang tepat, namun ini adalah apa yang saya faham daripada pembacaan tersebut.

3. Bolehkah menderma kepada orang bukan islam?
Ini adalah salah satu sebab mengapa ramai umat islam tidak mendaftar menjadi seorang penderma. Berdasarkan pembacaan saya, ianya dibolehkan. Saya petik satu bahagian dari buku keluaran MUIS itu:

Rasulullah S.A.W. diutuskan kepada alam semesta sebagai rahmatan lil
aalamin, rahmat bagi seluruh alam, kepada semua umat manusia, samada
yang beragama Islam, atau bukan Islam. Islam mengajar umatnya berbuat
baik dan bersifat ihsan kepada semua makhluk ciptaan Tuhan, apatah
lagi kepada manusia yang memerlukan bantuan. Ini termasuk bantuan
yang boleh diberikan kepada orang yang bukan Islam yang hidup damai
dan sejahtera dengan umat Islam.

Jadinya Boleh. Namun ada pula yang kata, kalau kita bagi organ kepada orang bukan islam, kita juga perlu tanggung dosanya. Pernyataan ini adalah tidak valid sama sekali. Ini juga diulas dalam buku MUIS itu. Niat kita adalah untuk membantu orang yang di dalam kesusahan, dan urusan agama seseorang itu adalah urusannya dengan Tuhannya.

Saya petik :

Tanggapan bahawa seseorang yang telah menderma organnya akan
dianggap sebagai bersubahat dan menanggung dosa apabila didapati
bahawa penerima organnya melibatkan diri dalam perkara yang dilarang
Islam adalah tidak benar. Jika penerima organ membawa kemudaratan
kepada diri sendiri hingga menyebabkan kerosakan organ yang diterima,
atau secara umunya melakukan perkara-perkara yang dilarang Islam,
dosanya akan ditanggung sendiri tanpa melibatkan mereka yang telah
mendermakan organ kepadanya.


Allah S.W.T telah berfirman:
Maksudnya: “Dan tiadalah (kejahatan) yang diusahakan oleh tiap-tiap
seorang melainkan orang itulah sahaja yang menanggung dosanya; dan
seseorang yang boleh memikul tidak akan memikul dosa perbuatan orang
lain (bahkan dosa usahanya sahaja).”
 Al-An’am, ayat 16

Masih ingatkah kita dengan kisah nabi Muhammad berdakwah di Taif? Namun begitu masyarakat di sana tidak menerimanya malah mencederakan Nabi, hinggakan darah Nabi mengalir dan bergenang dalam kasut baginda. Malaikat menawarkan untuk menindihkan Taif dengan dua gunung namun Nabi menolaknya, bahkan berharap agar dari mereka akan lahir keturunan yang memeluk agama Islam.

Kisah penuh boleh dilihat di video ini :



Doa Nabi Muhammad (saw) yang merupakan doa yang sangat menarik dalam seluruh sirah Nabi :


"Wahai Tuhanku, kepada Engkau aku adukan kelemahan tenagaku dan kekurangan daya upayaku pada pandangan manusia. Wahai Tuhan Yang Maha Pemurah kepada siapa Engkau menyerahkan daku? Kepada musuh yang akan menerkam aku ataukah kepada keluarga yang Engkau berikan kepadanya urusanku, tidak ada keberatan bagiku asal aku tetap dalam keredhaan-Mu. Dalam pada itu afiatMu lebih luas bagiku. Aku berlindung dengan cahaya muka-Mu yang mulia yang menyinari segala langit dan menerangi segala yang gelap dan atasnyalah teratur segala urusan dunia dan akhirat, dari Engkau menimpakan atas diriku kemarahan-Mu atau dari Engkau turun atasku azab-Mu kepada Engkaulah aku adukan halku sehingga Engkau redha. Tidak ada daya upaya melainkan dengan Engkau"

p.s : Saya yakin kisah di atas adaalh kisah yang sahih. Sheikh Yasir Qadhi was born in Houston, Texas and completed his primary and secondary education in Jeddah, Saudi Arabia. He graduated with a B.Sc. in Chemical Engineering from the University of Houston, after which he was accepted as a student at the Islamic University of Madinah. After completing a diploma in Arabic, he graduated with a B.A. from the College of Hadith and Islamic Sciences. Thereafter, he completed a M.A. in Islamic Theology from the College of Dawah.

3 comments:

silverlocket said...

Menarik.

etie aziz said...

jalan mane?? wohoo.. igtkan kat sini x de eksdien dasyat2..

Maher said...

jalan dekat dgn bangunan morpho...menghala ke kirovski tu...kalo betullah ap yg difahami dr cikgu cakap...huhh