javascript:void(0)
Don't believe everything i've said, heck, don't believe anything. Learn to differentiate facts and personal opinions. Do your OWN research, then, CHOOSE what to believe.

Thursday, December 29, 2011

Terkait



Kita selalu minat sesuatu yang terkait dengan kehidupan atau diri kita sendiri. Sesuatu yang kita boleh 'relate'. Namun, untuk sesuatu yang asing buat kita, kita selalunya berasa takut.

Kita tengok movie, baca novel, dengar cerita orang lain, dan kita makin tenggelam dalam kisah-kisah itu apabila kita dapat mencari hubungkait diri kita dengan salah satu watak dalam cerita itu. Finding the connections.

Tapi itu tidak bermakna yang kita langsung tak tertarik dengan perkara yang tidak berkaitan dengan kita. Kita tertarik, tapi ianya hanya setakat itu agaknya. Berminat untuk sementara waktu. Sedangkan yang selalu terkait dengan diri kita, sampai mati pun perkara itu akan selalu terlintas dalam fikiran kita, atau terngiang-ngiang di telinga kita.

Contohnya :

sapu sampah

beza ruang sebelum dan selepas

makan biskut dengan milo

HAHAHA. Familiar? Kalau tak familiar buat anda, maknanya anda tak pernah sapu sampah guna penyodok, anda tak pernah keluarkan barang dari peti ais yang penuh dan masukkannya kembali serta anda tak pernah celup biskut dalam milo.

Happiness

Saya sedang cuba menghabiskan satu buku yang pernah saya beli. Dah setahun lebih saya ada buku Museum of Innocence, oleh Orhan Pamuk, tapi tak pernah nak cuba habiskan. Untuk hari ini dan semalam, saya rasa dah berjaya baca dalam 150 mukasurat. Sikit? Aaa lantakla, yang penting itu satu kemajuan buat saya.

Definition of happiness?
Family, children, and good company,
Even if you're not happy - even when you're having your worst day you live your life as if you are. All sorrows fade away when you're surrounded by your family.

Ok bila baca balik memang rasa translation dia (novel asal adalah dalam bahasa Turki) macam cacat, tapi tak kisahlah, janji point dia sampai. Hidup sebenarnya kalau simple dan mudah macam definisi 'happiness' di atas, kita dah boleh selesaikan banyak perkara dah. Kepala otak kita tak akan serabut lagi.


Ombak Rindu



Alahai cinta syahdu la sangat. Semuanya macam kebetulan!!! Kena langgar la, jadi GRo la, rupa-rupanya bukan anak kandung la dan sebagainya. Jangan marah peminat-peminat Ombak Rindu sekalian. Saja provoke.

Hmm. Biasa je movie ni. Mungkin overrated. Saya sebenarnya sepanjang tengok cerita ni, kondem je....lambatla pergerakan cerita, tak feel la watak-watak dalam cerita ni, Lisa Surihani asyik jerit la.....nak-nak pulak bila ada kawan saya yang lagi satu puji habis-habisan cerita ini. Heh. Makin saya mendengar pujian itu, makin nak cari kesalahan cerita ini.

Kebaikan cerita ini pulak. Maya karin ayu bertudung. Lol.
Kebanyakan cerita atau filem cenderung untuk membahagikan watak dengan jelas - baik atau jahat. Cerita-cerita yang macam itu, bagi saya, dah lapuk. Ombak rindu bukan jenis cerita itu, sebab setiap watak ada baik buruknya. Saya rasa kita semua perlu mula melihat orang sebagai orang - yang memiliki sisi baik dan sisi jahat. Dan kita tak perlu lagi nak justifikasikan setiap perkara. Hanya sebab kita nak seorang itu nampak baik di mata kita, kita fikirkan sebab-sebab yang mem'boleh'kan dia memiliki ciri-ciri jahat. Hanya sebab kita benci gila kat seseorang itu, semua perkara baik yang dia lakukan, kita katakan ada niat terselindung, atau ada sebab-sebab tertentu.

Tak penat ke?

No comments: