javascript:void(0)
Don't believe everything i've said, heck, don't believe anything. Learn to differentiate facts and personal opinions. Do your OWN research, then, CHOOSE what to believe.

Monday, January 4, 2010

Pengembaraan

Setiap pengembaraan itu perlu ditulis, biarpun mungkin tidak akan ada orang yang akan membacanya, tapi bila suatu masa nanti ahli-ahli sejarah ingin mengkaji tentang kita, tulisan-tulisan pastinya mengandungi nilai sejarah yang tinggi.

Baru-baru ini PPIM ada menganjurkan simposium berkaitan dengan perubatan (medicine), bersesuaian dengan pelajar-pelajar Volgograd yang kini belajar perubatan. Ada dua prof. yang datang ke sini, Prof Amal dan Prof Ikram.

Jadi saya telah ditugaskan untuk mencari penempatan untuk prof-prof dibantu oleh saudara Fadley yang menguruskan pengangkutan dan turut serta bermalam di apartmen bersama prof.

Apartmen atau "Kvartira"

Ada tiga pilihan penempatan : hostel, kvartira atau pun hotel.
Setelah melalui beberapa perbincangan, hostel dianggap tidak sesuai untuk prof oleh sebab keadaan yang agak kelam kabut, hotel pula terlalu mahal, maka saya pun mengusahakan agar prof dapat tinggal di kvartira. Hasil pertanyaan saya dengan hotel, kos untuk seorang tinggal satu malam di hotel adalah lebih kurang 3000-3500rubel. 1 orang, 1 malam. Dan mengikut pengalaman Blue, bayarannya kadang-kadang boleh mencecah 10k rubel seorang untuk satu malam.

Jadi kvartira adalah lebih murah dengan harga 2000-2500rubel sehari semalam. Dikatakan tinggal di kvartira lebih memberikan suasana 'Volgograd' kepada pengunjung.
Kebetulan kvartira yang saya pilih itu sangat luas, cantik, besar dan segala - jadi saya ambil duit kelab umno volgograd untuk membiayai kos penempatan prof-prof di sini.

Bertemu dengan prof.

Prof.-prof. yang datang semestinya bukan calang-calang orang. Prof. Amal misalnya sewaktu kami berada di kvartira tersebut membuka cerita tentang sejarah dan beberapa pengalaman beliau. Menyebut beberapa nama tokoh dalam islam yang kebanyakannya dapat diteka oleh saudara Anuar, presiden PPIM, saya sendiri pun tak dapat meneka sesiapa. Prof. Amal mencadangkan sebuah buku The Road To Mecca yang ditulis oleh Muhamad Asad - menulis sejarah dari pengalaman beliau sendiri, tanpa bias atau kecondongan takrifan sejarah oleh sejarawan yang hanya mentafsir berdasarkan tulisan orang lain.
Saya sebtulnya pernah terbaca juga tentang Muhamad Asad, tetapi memandangkan saya jenis yang baca sepintas lalu, saya tidak dapat ingat maklumat tentang beliau. Saya mesti cuba perbaiki kelemahan ini.

Jadi saya berazam untuk menulis travelog saya sendiri dan menceritakan segala pengalaman yang dilalui. Maka saya ingin memetik kata-kata yang saya tak ingat siapa (masalah yang sama) :

"Any fool can even make it into history, but it takes a genius to write history"

Sejujurnya, bukan berniat untuk digelar genius, tapi kalau apa yang kita tulis itu boleh memberi pengajaran kepada orang lain, diri kita sendiri, apa salahnya? Lagipun kadang-kadang keluarga saya pun nak tahu juga perkembangan anak sulungnya di luar negara.

Prof Ikram pula tidak kurang hebatnya. Prof Ikram merupakan seorang pakar bius (anesthetist) dan CEO bagi CUCMS. Prof Ikram dan Prof Amal adalah contoh golongan professional-doktor, yang turut bergiat dalam dakwah dan kerja-kerja kemasyarakatan dan kemanusiaan.

Sekian itu sahaja.

p/s: Nazot kata kak Sab pernah dapat kvartira 700-800 rubel semalam. To be exact, kvartira yang saya jumpa itu 1800rubel semalam.

No comments: