javascript:void(0)
Don't believe everything i've said, heck, don't believe anything. Learn to differentiate facts and personal opinions. Do your OWN research, then, CHOOSE what to believe.

Friday, March 25, 2011

Kak Gie dan Kakak Su


Ok sekali lagi saya ingin bercerita tentang orang-orang yang saya kagumi.


Kak Gie


Kak Gie adalah kakak sepupu saya. Jarak umur saya dengan kakak sepupu saya tersebut sangat agak jauh. Semasa saya berumur 5-6tahun Kak Gie sedang menuntut di universiti.

Kakak Gie adalah anak kelahiran Terengganu, seperti emak saya juga. Berdasarkan pemerhatian saya sendiri, emak saya dan Kak Gie memang rapat. Jadi apabila saya dilahirkan dan membesar menjadi kanak-kanak yang comel, sedikit sebanyak saya juga mendapat kasih sayang daripada kakak sepupu saya tersebut.

Kak Gie pernah belikan untuk saya dan adik saya t-shirt berwarna merah. Agaknya t-shirt tersebut dibeli dari universiti tempatnya belajar. Zaman tersebut, memasuki universiti adalah sesuatu yang cukup membanggakan. Pernah suatu hari Kak Gie bertanya kepada saya (yang sedang belajar di sekolah rendah) , "2-3 berapa?"
Sebelum itu saya memang boleh menjawab tambah tolak yang mudah. Tapi untuk soalan kali ini, saya tak dapat menjawabnya kerana kecetekan ilmu pengetahuan saya.

"2-3 mana boleh! 3 kan lebih besar daripada 2?" jawab saya.
" Ha, itulah **** (nama manja dirahsiakan...hahah) tak belajar lagi. Nanti dah besar tahulah tu. Jawapan dia negatif 1", kata Kak Gie.

Saya memang sangat kagum mendengar jawapan Kak Gie. Mungkin peristiwa ini juga menjadi salah satu faktor yang mendorong saya belajar bersungguh-sungguh dan kemudiannya memperoleh keputusan yang cemerlang dalam subjek Matematik, terutamanya.

Saya kagum dengan Kak Gie yang belikan kami t-shirt, tanya soalan matematik kat saya dan seorang yang baik hati. Semasa saya melawat rumah makcik saya di kampung (emak Kak Gie), saya melihat banyaknya piala-piala dan trofi-trofi yang tersusun di rumah tersebut yang dimiliki oleh Kak Gie. Saya memang kagum sangat.



Saya juga bangga dengan kakak sepupu saya tersebut yang dulunya seorang pensyarah dengan kelulusan Masters dan sekarang sudahpun memiliki PhD.

Jadi kawan-kawan, apa yang saya nak sampaikan di sini ialah, sesuatu perkara baik itu mungkin nampak kecil tapi boleh jadi ia menimbulkan kesan yang mendalam pada jiwa orang lain. Siapa tahu perbuatan baik yang kita lakukan itu boleh membawa perubahan besar dalam hidup orang lain?
Logik kan?


Kakak Su

Baik, itu cerita tentang Kak Gie. Sekarang cerita tentang Kakak Su.

Kakak Su juga berasal dari Terengganu. Kakak Su pernah tinggal di rumah kami di Sentul, dan dialah yang membantu menjaga saya ketika saya masih kecil. Saya memang betul-betul anggap dia macam kakak saya. Semasa saya diberi kerja sekolah untuk melukis struktur keluarga saya, saya senaraikan Kakak Su sebagai kakak saya.

Kakak Su dulu di kampung tinggal dengan emaknya yang sudah tua. Sekarang, mak kakak su dah tak ada. Al-Fatihah buat arwah emak kakak su. Saya sekeluarga pernah melawat rumah Kakak Su. Di rumah tersebut ayah saya berpesan, " Tengok baik-baik rumah Kakak Su. Rumah papan, lepas tu nyamuk senang masuk. Malam-malam nyamuk gigit. Jadi ingat nanti bila hidup dah senang, jangan lupakan orang yang susah".

Semasa di rumah itu juga lah kak su hadiahkan saya bekas pensil bercorak ultraman. Saya rasa pemberian tersebut memang sangat bermakna, tambah-tambah lagi dengan pesanan ayah saya seperti yang tertera di atas.

We may forget what people told us, but we will never forget how they make us feel.
- tak ingat siapa cakap

Mulalah menyayangi seluruh ciptaan Tuhan. Agar kita disayangi oleh Tuhan, disayangi oleh penduduk bumi dan juga penghuni langit.





Saya bukanlah orang kaya. Emak dan ayah saya selalu cakap kami orang susah, maka sejak dari Tingkatan 1 di MRSM saya berusaha untuk jadi pelajar terbaik. (baca : berusaha, tak semestinya berjaya) Setinggi-tinggi kesyukuran saya kepada Tuhan, kerana akhirnya pada saat ini saya berpeluang belajar perubatan di Rusia, walaupun banyak dugaan yang harus saya tempuhi. (seperti ancaman pengeboman, musim sejuk dan panas yang melampau, silibus pengajaran yang dikutuk ramai, dan lain-lain lagi.)

Ada orang dilahirkan dalam keluarga kaya dan tak pernah tahu pun kesusahan hidup orang lain.
Ada orang dilahirkan dalam keluarga yang amat miskin sehinggakan mereka sentiasa bertanya," Bilakah masanya aku akan terlepas dari belenggu kemiskinan ini?"
Kita semua ada perjuangan masing-masing.
Each man has his own fight.
Mungkin bagi orang miskin, nak mendidik hati supaya sabar, pasrah dengan Tuhan adalah ujian mereka, sedangkan untuk orang kaya pula ujian seperti mendidik hati untuk tidak sombong, ego, dan juga bagaimana melarikan diri daripada persekitaran-persekitaran yang penuh maksiat adalah sangat susah.

Jadi ada sebabnya kenapa kita dilahirkan dalam keluarga miskin, misalnya. Mungkin kalau Allah letak kita dalam keluarga yang kaya kita tak akan dapat tahan dugaan dan sesat dalam hidup penuh hiburan semata-mata? Siapa tahu? Allah tahu, sedangkan kita tak tahu.


Semoga kita tak akan lupa diri atau angkuh atau bakhil jika ditakdirkan suatu hari nanti hidup kita bertukar menjadi lebih baik.

3 comments:

layyinul harir^cuiya said...

kalo ade like sy akan like dis entri...
nice.

norashikin rahmat said...

can i take the smile poster? (Saya dah habis baca dah post ni, tapi saya nak poster itu je. bolehkah?)

Maher said...

boleh, amik la...gambar tu saya ambil dari nayzak.deviantart.com