javascript:void(0)
Don't believe everything i've said, heck, don't believe anything. Learn to differentiate facts and personal opinions. Do your OWN research, then, CHOOSE what to believe.

Wednesday, June 10, 2009

Cita-cita dan Harapan....

bayangkan ini:

Kamu berada dalam satu kelompok manusia. Dan kamu semua sedang berkhemah. Ya, berkhemah - terpulang, perkhemahan itu mungkin di tengah-tengah padang pasir, dalam hutan belantara ataupun di sebuah tempat yang penuh salji. Unggun api dinyalakan di merata tempat. Malam itu tenang, dan bintang-bintang bergemerlapan di angkasa.


Dawud Wharnsby, Yusuf Islam, dan Zain Bikha (atau Sami Yusuf, jika anda mahu) sedang menyanyikan lagu-lagu pembakar semangat kalian. Nouman Ali Khan kemudiannya membentangkan kepada kalian ayat-ayat Al-Quran,kitab mukjizat yang telah kalian semua hafalkan elok-elok. Lalu hati kalian menjadi bertambah yakin, keimanan pun tertancap kukuh.

Perhatian kamu teralih pula kepada tiga figura, yang masing-masing bergilir-gilir dengan suara yang lantang menerangkan sesuatu. Kamu dapat mendengar suara mereka, walaupun antara mereka dan kamu ada ratusan barisan manusia lain yang turut mendengar dengan penuh perhatian apa yang ingin disampaikan oleh tiga figura itu. Kamu mengira, suara tiga figura yang lantang itu mampu sahaja didengar lagi ratusan baris ke belakang, walaupun itu bukanlah suatu perkara yang lojik untuk zaman yang lepas.

Tiga figura itu, kamu memang kenal benar mereka.
Hamza Yusuf, Zaid Shakir dan seorang pakcik yang pakar sejarah, Tareq Suwaidan. Apa yang mereka cakapkan tidak ada bezanya seperti apa yang Hassan Al-Banna, Sayid Qutb dan Al-Maududi akan katakan, jika mereka masih hidup. Mereka ingin mengajak kamu semua kembali kepada Allah, kepada Rasul, Muhammad s.a.w. dan kepada Al-Quran yang kamu pegang itu. Antara kata-kata mereka yang terus terlekat dalam hati kamu :




"If our faith is strong, and if our ethics and moral are uncompromising, we will impact on the times that we live in and not be moved along blindly by the spirit, and the movements and currents of those very times."

"The adaab of loooking at this creation is to see the creator behind the creation. Don't see any other than Allah s.w.t. He is fa'alullima yurid. He is Al-Khaliq. He is Ar-Raziq. He is Al-Bari'. He is Al-Jabbar. He is Al-Mu'izz. He is Al-Muzill. He is Al-Muhyi. He is Al-Mumit."

"If u take a stand, Allah will give you strength.
And if Allah is standing with you, no one can stand against you."

"People, do love each other for the sake of Allah, they come together from many different tribes and people and clans, from many different lands....to remember Allah s.w.t."




Barisan itu terdiri dari pelbagai jenis manusia, ada di antara mereka yang tak pernah terlintas pun pada fikiran kamu, yang kamu akan berpeluang bertemu dengan mereka. Mengamati warna kulit, kamu dapati ada warna putih, hitam, sawo matang, kuning langsat dan merah. Mata mereka - biru, hijau, coklat, kelabu, perang dan hazel. Pandangan mereka semuanya tertumpu kepada tiga figura itu.

Untuk zaman yang lepas, kamu mengenali mereka dan memanggil mereka berdasarkan tanah kelahiran mereka : Afrika, Zimbabwe, Iraq, Iran, Malaysia, Indonesia, Kanada, Jepun, China, India dan juga kadang-kadang melalui bangsa mereka Cina, India, Melayu, Arab, Asli, negro, Red Indians - tapi tidak lagi untuk ketika ini. Kamu memanggil mereka dengan nama gelaran baik-baik yang melambangkan kekuatan, menggambarkan betapa besarnya jiwa mereka, yang kamu dan rakan-rakan kamu berikan kepada mereka seperti Singa Padang Pasir, Pedang Langit, Harimau Belang dan Bigfoot Negara Salji(tolong jangan gelak) dan banyak lagi nama-nama lain yang gah maknanya.

Musuh-musuh kamu tertanya-tanya, "mampukah kelompok kecil kamu ini memusnahkan kami dan taghut?" (taghut = berhala, kejahatan, syaitan)

Kamu memang faham benar apa sebenarnya yang dimaksudkan oleh taghut. Kamu pun teringat kata-kata saudara kamu Harun Yahya, yang menceritakan kepada kamu tentang Freemason, Knights Templar...Nama-nama pertubuhan rahsia dunia seperti Illuminati, Skulls and Bones sudah tidak asing lagi buat kamu.

Inilah sebabnya mengapa kamu tak boleh kalah dalam perjuangan ini. Kamu mewakili manusia untuk memerangi tipu daya dan kejahatan dunia. Di tangan kamulah terletak makna sebenar kemanusiaan, bukannya di tangan orang lain yang semata-mata berdalilkan liberalisme, rasionalisme yang hakikatnya juga berasal dari taghut itu sendiri.

"Sejak bilakah bilangan ramai itu melambangkan kekuatan buat kami kaum muslimin?
Sekalipun bilangan kami kecil, kami sama sekali tidak lemah!" Kamu yakin benar dengan kata-kata Tuhan dalam Al-Quran:




"....padahal kekuatan itu hanya bagi Allah, Rasul-Nya dan bagi orang-orang mukmin, tapi orang-orang munafik itu tidak mengetahui"
(QS Al-Munafiqun 69:8)




Serta-merta kamu pun teringat akan isteri, anak-anak kamu yang masih kecil, ibu bapa kamu yang tua dan adik-adik kamu yang sedang berada di kampung halaman. Kamu pun teringat firman Tuhan yang berbunyi :




"Dan mengapa kamu tidak mahu berperang di jalan Allah dan (membela) orang-orang yang lemah baik laki-laki, wanita-wanita mahupun anak-anak yang semuanya berdoa : "Ya Tuhan kami, keluarkanlah kami dari negeri ini (Mekah) yang zalim penduduknya dan berilah kami pelindung dari sisi Engkau, dan berilah kami penolong dari sisi Engkau !".
(QS An-Nisa' 4:75)




Air mata kamu menitis, tapi cepat-cepat diseka kembali. Yang pastinya, bukan kamu seorang sahaja yang sedang mengalami perasaan seperti itu. Perasaan yang sama juga turut dirasai oleh setiap manusia yang sedang berada bersama-sama dengan kamu ketika itu.

Kelompok manusia itu pun bersurai. Mereka kembali ke khemah masing-masing, sementara ada yang berjaga untuk mengawal keselamatan kamu semua, saudara mereka sendiri. Sementara yang berada di dalam khemah, mereka pun tidur. Ada yang tidak tidur, tapi terus bangun mendirikan solat malam. Setelah beberapa waktu, mereka yang tidur tadinya itu, bangun dan turut mendirikan solat malam. Sekiranya kamu berada di langit ketika itu, pasti kamu pun akan mendengar suara-suara mereka berbisik dalam doa mereka.

**************************************************************************
Pagi itu, hening.

Seperti yang diarahkan oleh panglima perang, kamu semua akan pergi menggempur musuh, berdasarkan strategi yang telah dirancang.


Tak ada siapa pun yang sedar bahawa dalam kalangan kamu ada pahlawan-pahlawan:-

seperti Al-Baraa bin Malik Al-Anshari yang sanggup jarinya tinggal tulang demi menyelamatkan saudaranya dari cangkuk panas Kebun Maut tentera Parsi;

seperti Usamah bin Zaid yang tetap berkeras untuk turut berjuang walaupun ketika itu dia masih kecil; dan

seperti Abdullah Al-Jahsy Al-Asady yang sebelum pergi berperang dia telah berdoa kepada Allah agar ditemukan dengan musuh ganas lagi buas yang kemudiannya akan memotong hidung dan telinganya - agar kelak dia boleh menjadikan hidung dan telinganya itu sebagai saksi di hadapan Tuhan.

Atau mungkin ada antara kamu yang buta seperti Abdullah bin Ummu Makhtum tapi tetap pergi berperang?




Tak siapa pun yang tahu, lebih-lebih lagi kamu yang hanya percaya ini semua adalah angan-angan dan imaginasi, dan tak berani berbuat apa-apa pun.




.'.p/s : sumber rujukan akan diletakkan dalam post berikutnya....di maherilham.blogspot.com

No comments: