javascript:void(0)
Don't believe everything i've said, heck, don't believe anything. Learn to differentiate facts and personal opinions. Do your OWN research, then, CHOOSE what to believe.

Tuesday, March 30, 2010

Manusia Setan dan Sufi Sesat

Ini bukan cerita tentang manusia berkepala setan ataupun ayah Pin yang dikaitkan dengan kerajaan langit.

Begini ceritanya. Pada suatu masa dahulu, ada sebuah kampung. Penduduk-penduduk kampung terdiri dari pelbagai jenis, warna dan bahasa. Tapi apa yang lebih menarik adalah personaliti mereka. Personaliti itu, biar sejahat mana pun, atau sebaik mana pun adalah sesuatu yang mengkagumkan apabila ianya sangat kompleks dan misteri.

Dalam kampung itu, tinggallah dua orang pemuda. Seorang pemuda mengaku dirinya setan, sedang seorang pemuda yang lain pula mengaku dirinya ahli sufi yang sesat.

"Mungkin adalah benar akulah setan yang mereka maksudkan. Dengan mudah memahami hakikat bahawa manusia itu sememangnya tak sempurna; jahat dan baik itu sentiasa ada dalam diri manusia - bertempur siang dan malam.

Adalah aku, yang dengan lapang dada menerima manusia-manusia jahat (menurut takrifan kalian) itu dan aku jualah yang berasa gembira apabila terbongkarlah rahsia bahawa manusia-manusia yang 'nampaknya' sempurna, baik itu sebenarnya juga adalah petualang seperti aku; di belakang pengetahuan manusia mereka juga bersifat binatang. Kehaiwanan.

Adalah aku yang sangat benci apabila mereka katakan aku orang yang baik, sebab gelaran itu tak ubah eperti dengan sengaja memakaikan kalung api pada tengkuk ini. Setan adalah bayang-bayang setiap manusia. Mencari-cari kawan-kawan yang sejati.

Pena telah diangkat, tinta pun telah kering. Sudah jadi ketentuan Tuhan, setan itu sampai bila-bila pun tak akan menemukan kawan sejati
", kata setan yang bertopengkan manusia itu a.k.a. pemuda setan.

Itu cerita tentang pemuda itu. Dan tentang pemuda yang lain pula...

"Mereka panggil aku ahli sufi hanya sebab aku meminati tokoh-tokoh seperti Al-Ghazali, Rabiatul Adawiyah, Ibrahim Adham dan Hasan Basri. Walhal tokoh-tokoh ini tak pula menggelar mereka sendiri sebagai ahli sufi. Ramai orang membenci mereka hanya sebab mereka tak dapat difahami. Hinggakan kadang-kadang mereka sanggup menabur fitnah! Rabiatul Adawiyah mereka katakan seorang penari? Ya, aku diracuni oleh ideologi-ideologi mereka hinggakan kadang-kadang aku fikir aku seorang liberal. Terangkan kepada aku, apakah kalian tidak berminat menyertai mereka bersama-sama menganut mazhab cinta?

....hingga kau menanggapi segala-galanya dengan rasa cinta.....

Dan untuk itu mereka juga anggap aku ahli falsafah, dan disarankan agar aku berhenti daripada terus jadi gila. Tapi aku tidak ingin berhenti. Bagaimana aku mampu untuk berhenti dari terus tertarik dengan mereka? Sebab melalui kaca mata mereka aku memahami lebih banyak perkara, dan lebih meyakinkan. Biarpun mereka sentiasa sahaja berbicara tentang dunia 'lain' yang mistik dan misteri itu.

Maka aku pun menggelar diriku sufi yang sesat - semoga dengan itu kalian akan berhenti dari mengganggu aku. Jangan ikut jalan ini, bila kau dah tahu tentang kebenaran. Jalan ini hanya untuk orang-orang yang sesat
".


Dengan itu orang mula memanggilnya sufi sesat, kadang-kadang mereka panggil pemuda itu ayah Pin Jr.

2 comments:

Ahmedkzaman said...

xpaham!
mende ko ngarot nih maher?

Maher said...

mengarot adalah tahap kesenian paling tinggi...benda ni mmg susah difahami nh....masterpiece!